Etika Profesi Akuntansi

 Etika Profesi Akuntansi

 

 

2. Mengapa kini kita lebih peduli tentang perlakuan yang adil terhadap karyawan dari pada orang tua kita atau pendahulu kita?

Bukti tekanan publik untuk keadilan lebih dan ekuitas sudah tersedia.Keinginan untuk ekuitas dalam pekerjaan telah menghasilkan undang-undang, peraturan, kondisi kepatuhan dalam kontrak, dan program tindakan afirmatif dalam perusahaan.Bayar program ekuitas telah mulai muncul untuk menyesuaikan perbedaan antara gaji untuk pria dan wanita. Undang-undang perlindungan konsumen telah diperketat ke titik bahwa filosofi lama “pembeli berhati-hatilah,” yang cenderung melindungi perusahaan besar, telah berubah menjadi “berhati-hatilah vendor,” yang menguntungkan dalam konsumen individu. Obat tes untuk karyawan telah jauh lebih hati-hati ditangani untuk meminimalkan kemungkinan temuan palsu. Semua ini adalah contoh di mana tekanan publik telah membawa perubahan melalui legislatif atau pengadilan kelembagaan untuk keadilan dan ekuitas lebih dan diskriminasi kurang, dan karena itu akan hampir mustahil untuk membalikkan. Memang, tren jelas.

 

4. Mengapa etika perilaku perusahaan kompetitif dapat mendatangkan keuntungan yang lebih tinggi?

Perkembangan pasar global telah menyebabkan pembuatan dan pengadaan produk di seluruh dunia.Restrukturisasi telah menggambarkan yang memungkinkan produktivitas lebih besar dan biaya yang lebih rendah dengan tingkat yang lebih rendah dari pekerjaan rumah tangga. Oleh karena itu, tekanan pada individu digunakan untuk mempertahankanpekerjaan mereka mungkin tidak mereda dengan meningkatnya produksi, atau, mengingat persaingan yang lebih besar, akan volume yang lebih besar tentu meningkatkan keuntungan, sehingga tekanan pada perusahaan mungkin tidak akan kembali ke tingkat yang dialami di masa lalu. Sebagai akibatnya, perusahaan akan dapat mengandalkan kembali ke profitabilitas untuk mengembalikan risiko perilaku tidak etis untuk tingkat mantan. Ini akan muncul bahwa kembali ke tingkat risiko mantan wil tergantung pada lembaga rezim baru etis-perilaku manajemen dan tata kelola.

 

6. Mengapa menjadi suatu faktor penting bagi klien agar akuntan profesional berperilaku etis?

Pertama, ada mitos bahwa bisnis tidak mampu menjadi etis karena terlalu banyak kesempatan akan diberikan atas keuntungan untuk dimaksimalkan atau bahwa eksekutif tidak mampu untuk mengalihkan perhatian mereka dari keuntungan atau laba akan jatuh. Bahkan, penelitian menunjukkan keuntungan jangka pendek meningkat serta menurun ketika tujuan sosial yang diperhitungkan oleh eksekutif. Namun, dua perspektif jangka panjang juga memperkuat kasus bahwa sosial dan tujuan keuntungan dapat mencampur menguntungkan. Yang pertama adalah sebuah studi oleh Max Clarkson (1988), yang peringkat kinerja sosial perusahaan lebih dari enam puluh dalam skala diubah Wartick dan Cochran (1985) dan menemukan bahwa di atas rata-rata kinerja sosial beberapa etis reksa dana, seperti Parnassus dana (AS) dan investor Summa Fund (Kanada), telah melampaui yang dari New York Stock Exchange yang diukur oleh Standard & Miskin  (S &  P) indeks bursa saham toronto 300 indeks, dan indeks tertimbang dari 400 layar secara etis disaring U.S. saham Domini sosial indeks (1999) sering melebihi S & P 500. Perspektif ini tidak konklusif dan tidak lengkap, juga mereka menjelaskan kausalitas.Mereka harus, bagaimanapun, memberikan beberapa kenyamanan eksekutif yang mendengar argumen yang bersifat teori bahwa kesehatan masyarakat dan bisnis di dalamnya saling bergantung tetapi yang bimbang pada profitabilitas menerapkan struktur multi-tujuan.

Aspek kedua Friedman argumen yang telah mengikis sejak pertama kali diusulkan adalah akurasi yang keuntungan panduan alokasi sumber daya untuk penggunaan terbaik mereka untuk masyarakat. Pada 1970, ketika Friedman mulai untuk mengartikulasikan keuntungan-sumber hubungan, itu hampir tidak biaya dinisbahkan kepada udara dan air yang digunakan dalam proses manufaktur, juga adalah biaya yang signifikan yang dinisbahkan untuk pembuangan atau perawatan dari limbah. Sejak 1980-an, biaya ini disebut eksternalitas telah meroket dan namun mereka masih belum sepenuhnya dimasukkan dalam menghitung keuntungan untuk tahun untuk mencemari perusahaan di bawah prinsip akuntansi yang berlaku umum. Sering, polusi biaya lahir oleh dan dikenakan biaya terhadap keuntungan perusahaan, kota, atau pemerintah, sehingga hubungan keuntungan penggunaan sumber daya maksimum untuk hubungan perusahaan jauh lebihkurang mengarahkan daripada Friedman awal yang direncanakan. Seperti biaya yang terkait dengan ini dan lainnya eksternalitas meningkat, sumber daya-keuntungan menggunakan hubungan Janji untuk menjadi kurang  berguna kecuali kerangka perhitungan laba tradisional diubah atau dilengkapi. Mungkin akuntansi atau lingkungan skema dimana perusahaan membeli polusi kredit akan menghasilkan beberapa bantuan dari dilema ini, di masa depan.

 

Akhirnya, Milton Friedman mengungkapkan pandangan dirinya bahwa keuntungan adalah dicari dalam hukum dan etika adat masyarakat. Ini tidak dihargai oleh banyak orang yang berdebat untuk keuntungan-hanya dalam bentuk yang paling kuat, dan sangat erat.  Jelas, kekacauan akan dihasilkan  jika bisnis dilakukan di lingkungan yang benar-benar tidakdilarang . Kerangka kerja minimum aturan sangat penting untuk bekerja efektif, biaya rendah pasar kita dan perlindungan semua peserta. Peningkatan regulasi merupakan salah satu respon terhadap perilaku keterlaluan, atau untuk etika kebutuhan masyarakat meningkat.  Apa yang paling menguntungkan-satunya pendukung gagal , lihat bahwa alternatif untuk meningkatkan regulasi pemerintah adalah meningkatkan diri dari penekanan etika pemerintah dan perilaku yang lebih baik.

Untuk alasan ini, mandat laba-satunya perusahaan berkembang ke salah satu mengakui saling ketergantungan bisnis dan masyarakat. Keberhasilan di masa depan akan tergantung pada sejauh mana bisnis dapat menyeimbangkan keuntungan dan tujuan sosial. Hal ini, pada gilirannya, akan mustahil untuk mengelola kecuali pemerintahan baru dan struktur pelaporan muncul. Jika tujuan etis dan ekonomi tidak dapat diintegrasikan seimbang dengan sukses, dan kepentingan pemegang saham terus mendominasi orang-orang dari para pemangku kepentingan, ketegangan antara bisnis dan masyarakat akan terus tumbuh.

 

8. Haruskah para eksekutif dan direktur ditahan (dikirim kepenjara) atas tindakan karyawan perusahaan mereka?

Jika pelanggaran etika yang dilakukan karyawan sebuah perusahaan dikarenakan perintah atasan (executive & direktur) yang hanya mementingkan keuntungan saja tanpa memperhatikan atau menimbulkan dampak kerusakan lingkungan, maka perlu diberi peringatan baik hukuman pidana maupun membayar denda. Akan tetapi, jika memang kesalahan itu murni dari kelalaian karyawan perusahaan, maka para pemimpin perusahaan (executive & direktur) tidak dapat dihukum.

 

10. Mengapa penting bagi seorang akuntan professional untuk memahami tren-tren etis yang telah dibahas dalam bab ini?

Sebuah apresiasi sedang berlangsung perubahan laut di lingkungan etika untuk bisnis adalah penting untuk pemahaman informasi tentang bagaimana profesional akuntan harus menafsirkan kode profesi mereka sebagai karyawan perusahaan. Pada saat yang sama, meskipun masyarakat mengharapkan akuntan profesional untuk menghormati nilai-nilai profesional objektivitas, integritas kerahasiaan, dan, yang dirancang untuk melindungi hak-hak dasar masyarakat, karyawan-akuntan harus merespon ke arah manajemen dan kebutuhan pemegang saham saat ini. Berkompromi  sulit, Di masa depan, akan ada pelarian kurang dari sorotan perhatian publik dan bahaya yang lebih besar dalam masalah ucapan dengan mengedipkan mata dan anggukan atau dengan menyapu mereka di bawah karpet. Akuntan profesional harus memastikan bahwa nilai-nilai etika mereka saat ini dan bahwa mereka siap untuk bertindak pada mereka terbaik untuk melaksanakan peran mereka. Munculnya perusahaan multidisiplin, yang meliputi para profesional seperti pengacara dan insinyur, untuk menyediakan lebih luas jaminan dan layanan lainnya membutuhkan akuntan profesional untuk menjadi sangat waspada terhadap konflik di mana nilai-nilai dan kode profesional lainnya berbeda dari profesi akuntansi.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s